Monday, July 28, 2008

Makanan Terengganu

Emm Yummy! Bila sebut pasal makan je, mesti terbeliak mata, terleleh liur. Saya, walaupun anak jati TRg tapi saya kurang menggemari makanan kampung halaman saya tu. Ada yang saya kurang gemar, memang tak suka langsung dan paling haru saya tak kenal pun makanan tu.Tapi itu dulu, sekarang tak lagi. Dah tua kot, selera pun berubah hahaha.

Nasi dagang
Masa saya kecik-kecik dulu, saya memang tak makan nasi dagang. Bukannya tak suka tapi kalau ada pilihan lain, saya akan tolak tepi nasik dagang. Masa arwah mak ada, dia akan masakkan nasi dagang untuk kakak saya dan nasi lemak untuk saya dan kakak saya yang lagi satu. Tapi sejak saya beranak pinak ni, dan terpengaruh dengan kakak saya, saya dah mula sukakan nasi dagang malah kadang-kadang saya terindu-rindukannya. Tapi saya masih belum pandai lagi nak masak nasi dagang ni, tunggulah sikit-sikit masa lagi.

Laksa dan Laksam
Huhuhu ni lagi haru. Sampai sekarang saya tak makan laksa atau laksam Trg. Ops! bukan tak makan tapi....faham2 ajelah ye. Sememangnya saya tak sukakan kuah-kuah yang bewarna putih ni. Sebab tu saya juga tak sukakan masak kurma. Tapi kalau laksa kuah merah, tu saya makan.Laksa kuah merah tu ala-ala macam laksa johor. Yiehaa dan semalam saya berjaya memasaknya sendiri setelah berminggu-minggu saya teringinkannya. Senyum sengih saya ketika saya menghantarkan semangkuk ke rumah kakak saya.

Singgang
Yang ini lagi satu benda yang saya tak makan. Saya tak tahu apasal entah.Kalau terpaksa, makan juga. Pernah sekali saya makan, emmm sedap juga. Makan bertambah-tambah,sampai kakak saya kata, "baru tahu ye!" Sampai sekarang, anak-anak saya tak pernah makan ikan singgang hasil dari air tangan saya.

BUdu.
Yang ni memang tak pernah lalu tekak saya sejak dulu. Masa saya kecik2 dulu kalau piring budu ni berada kat depan mata saya, saya akan alihkan ke tempat lain atau saya yang beralih tempat.Kata suami saya, budu ni not bad rasanya tapi saya tetap tak boleh terima, kembang tekak!

Orang TRG panggil budu ni, BUDU dan anak katak iaitu berudu pula dipanggil BUDDU. hehehe masa saya kecik saya selalu ingat BUDU tu diperbuat daripada BUDDU. Maklumlah BUDU dan BUDDU tu kan warnanya sama, kelabu kehitam-hitaman. Saya selalu sangat tangkap BUDDU dari dalam telaga kemudian saya jemurkan atas tin panas yang saya jemur. Menggeletek BUDDU tu. Kononnya itulah proses untuk membuat budu.Saya betul-betul tahu BUDU tu sebenarnya diperbuat daripada ikan bilis yang diperam ketika saya dah besar sikit. Masa tu ada anak angkat mak datang dari Melaka dan kami membawa dia melawat ke seberang takir, disitu banyak perusahaan membuat budu etc. hehehe mengong betul kan?

Orang Trg juga makan nasi himpit dengan sambal ikan. Ops bukan sambal ikan yang merah menyala tu tapi ianya bewarna putih, rupanya macam serunding ikan tapi lebih lembab.Dulu saya tak suka sebab warnanya putih, tak menyelerakan langsung tapi skrg teringin pulak.Lagi satu, temosa. Temosa ni rupa dia macam karipap tapi intinya sambal ikan yang putih tu. Dulu saya tak suka tapi sejak duduk KL ni saya selalu teringatkannya. UWa!!! teringinnya!
Lagi satu, rojak kateh. Urat dan lemak yang diambil dari bahagian kaki lembu yang telah direbus kemudian dibuat kuah.FUh!! sedap!! kecur liur saya sekarang.

UWA!!! NAK BALIK KAMPUNG!!!!

Tak sabar nak tunggu raya, tapi masa tu, ada ke benda-benda tu??

4 comments:

ilaIP said...

wey...su,malu ar ngan aku..aku anak jati kl tapi semua masakan tghanu aku bedal...Mu dok makan budu emm rugi arr..kiranya aku lebih terror ar dr mu..

Hezzy Azra... said...

Lily,
Aku kecik2 dulu pun tak suka nasi dagang... tapi sejak try masa pegi honeymoon kat KT...baru terasa best pulak nasi dagang nih!

Dan skrg aku dok kemaruk kopi
Hai Peng Kemaman sejak minum pagi kat situ tahun lepas. Siap pesan kat member yg balik dari Kemaman belikan satu kotak kopi utk aku...

lilysuriani said...

Ilaip, biasa doh, org lebih menghargai sesuatu yg bukan menjadi miliknya :)

Hezzy! Balik raya nanti aku nak carilah kopi tu walaupun aku bukan penggemar kopi. namanya kopi Hai peng, sure dia tak raya kan? :)

Diyan Wijayanti said...

haha.. aku ni dah lah budak indon. asli indon, datang KL pun karena sambung blajar.
tapi start dari budu, cincalok, nasi dagang, nasi kerabu, tempoyak, pekasam.. semua dah kene hajar (kalau makan tambah lah pulak..)